Universitaria

Unhas Helat Tudang Sipulung Kebangsaan

132
0
Universitas Hasanuddin (Unhas) kembali menggelar Tudang Sipulung Kebangsaan dengan mengangkat tema "Bhinneka Tunggal Ika Dalam Bingkai NKRI" di gedung IPTEKS Unhas. Tudang sipulung tersebut menghadirkan narasumber, Yudi Latif MA Ph D; Prof Dr Anhar Gonggong dan Dr Heri Santoso M Hum. Senin (9/7).

Universitas Hasanuddin (Unhas) kembali menggelar Tudang Sipulung Kebangsaan dengan mengangkat tema “Bhinneka Tunggal Ika Dalam Bingkai NKRI” di gedung IPTEKS Unhas. Tudang sipulung tersebut menghadirkan narasumber, Yudi Latif MA Ph D; Prof Dr Anhar Gonggong dan Dr Heri Santoso M Hum. Senin (9/7).

Makassar, FAJARPENDIDIKAN.co.id – Universitas Hasanuddin (Unhas) kembali menggelar Tudang Sipulung Kebangsaan dengan mengangkat tema “Bhinneka Tunggal Ika Dalam Bingkai NKRI” di gedung IPTEKS Unhas. Senin (9/7).

Selain menggelar tudang sipulung, acara ini juga dirangkaikan dengan pengukuhan MPP ( Mahasuswa Pecinta Pancasila) dan pelaksanaan kegiatan SAINS (Studi Al-Qur’an Intensif).

Adapun narasumber yang hadir diantaranya Yudi Latif MA Ph D; Prof Dr Anhar Gonggong dan Dr Heri Santoso M Hum.

Ada sekitar 200 peserta yang ikut dan dihadiri berbagai kalangan antara lain dosen MKU, pengurus bem se-Unhas, wakil dekan bidang kemahasiswaan, kasubag kemahasiswaan, mahasiswa utusan setiap fakultas dan penerima beasiswa.

Berdasarkan landasan Bhineka Tunggal Ika, Dr Heri santoso memaparkan cita-cita negara yaitu merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur dan tujuan negara melindungi, memajukan, mencerdaskan dan ikut melaksanakan ketertibaan dunia.

Bhineka tunggal ika berproses menjadi satu, Indonesia yang dibangun adalah bangsa dan negara yang bersatu, pemimpin berperang penting dalam pembentukan suatu negara, dan pemimpin Indonesia adalah orang yang terdidik yaitu anak muda.

“Saat ini kita menyaksikan keadaan Indonesia yang masih belum dapat memaknai arti Pancasila berdasarkan Historusnya. Banyak orang cerdas tapi hatinya mati,” kata Anhar.

Pemimpin adalah orang yang mampu melampaui dirinya, kesadaran sebuah posisi berdasarkan kehendak-Nya dengan berlandaskan pancasila.

“Terbentuknya landasan pancasila berdasarkan keputusan bersama antara nasionalis dan islami; dan faktor utama bertahannya Indonesia adalah dialog, menjadikan anak muda tidak hanya cerdas namun hatinya terbuka dan dibangun oleh suku bangsa,” tutup Anhar.

 

Reporter : Jum

 

Tagged:
f69681f3-66cd-4eba-8333-1ef0580d9c4e
Universitaria
Halal BiHalal Wadah Pererat Tali Silaturahmi Sivitas Unibos
IMG_4814
Universitaria
Besok, Hasil SBMPTN 2018 Diumumkan Secara Online
(Foto: Ist)
Universitaria
Peringati Hari Lahir Pancasila ke-73, Rektor Unhas Ingatkan Nilai – nilai Luhur Pancasila
admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *